Tue. Aug 9th, 2022

Setiap organisasi manufaktur idealnya memiliki Visi dan Misi untuk membimbing mereka melalui masa depannya.

Tetapi apakah organisasi memiliki visi Teknologi Informasi. Beberapa organisasi mungkin mempertanyakan kebutuhan ini, mereka mungkin merasa bahwa fokus organisasi harus pada kompetensi intinya dan Teknologi Informasi hanya memainkan peran sebagai enabler. Namun sebaliknya, organisasi semacam itu lebih membutuhkan visi Teknologi Informasi. Peran Teknologi Informasi adalah sebagai penggerak bisnis dalam lingkungan yang kompetitif saat ini dan bukan hanya sebagai enabler.

Sekarang mari kita menganalisis kebutuhan dan esensi Lanskap Teknologi Informasi untuk organisasi bisnis.

Pertimbangkan sebuah organisasi XYZ, yang setelah setengah dekade keberadaannya telah memasuki fase pertumbuhan bisnis. Sampai saat ini peran Teknologi Informasi adalah sebagai sistem pendukung. Pengalaman saya mengatakan bahwa sebagian besar organisasi dalam skenario seperti itu cenderung fokus pada kompetensi inti mereka dan meraih lebih banyak peluang bisnis, dan hampir tidak ada perhatian yang diberikan pada peran kunci yang dapat dimainkan oleh Teknologi Informasi.

Mengingat jenis persaingan dan kendala yang dihadapi organisasi bisnis, seperti misalnya permintaan tinggi dan kebutuhan akan peningkatan pesat dalam kemampuan manufaktur, kebutuhan investasi yang cukup besar untuk memasuki pasar baru atau lebih fokus untuk ikatan bisnis, tampaknya sulit untuk fokus dan percaya bahwa Teknologi Informasi dapat menjadi penggerak bisnis. Tapi faktanya adalah, itu benar-benar. Jadi pertanyaannya adalah bagaimana hal itu bisa dilakukan?

Persyaratan organisasi dapat dibagi secara utama menjadi persyaratan fungsional (sangat spesifik untuk domain industri), persyaratan transaksi rutin, persyaratan manajemen konten, persyaratan alur kerja, dan persyaratan infrastruktur.

Sekarang organisasi harus memiliki rencana Lanskap Teknologi Informasi, berdasarkan lanskap bisnis saat ini dan masa depan.

Mungkin ada implementasi bertahap dari rencana lanskap informasi teknologi. Mulailah dengan mencakup fungsionalitas domain (R&D, F&D dll), manfaatnya akan terlihat dalam kasus ini. Diikuti oleh sistem transaksional (seperti ERP) dan kemudian sistem manajemen konten. Manfaat dari sistem tersebut akan direalisasikan selama periode waktu, idealnya setelah periode stabilisasi.

Untuk sistem alur kerja, mereka harus dibangun di tingkat perusahaan. Sistem alur kerja ini sangat penting bagi organisasi. Efektivitas sistem di atas dapat sangat terhambat oleh sistem alur kerja yang tidak efisien.

Infrastruktur Teknologi Informasi merupakan proses yang sedang berjalan dalam implementasi lanskap Teknologi Informasi. Setiap solusi teknologi yang efektif harus merupakan kolaborasi yang tepat dari aplikasi perangkat lunak bisnis dan infrastruktur perangkat keras.

Yang paling penting dari semuanya adalah selalu memiliki Rute Integrasi, yang akan diikuti oleh strategi implementasi lanskap Teknologi Informasi. Rute Integrasi yang terencana dengan baik ini diperlukan untuk perspektif Teknologi Informasi yang holistik.

Secara bertahap ketika lanskap Teknologi Informasi dibangun dalam organisasi, akan ada manfaat yang sesuai dalam hal otomatisasi proses bisnis, manajemen proses bisnis, dan akhirnya mengarah pada manajemen pengetahuan yang efektif di dalam organisasi. Dalam skenario seperti itu, Teknologi Informasi bertindak sebagai penggerak bisnis; dan seterusnya Perspektif Teknologi Informasi akan menjadi bagian dari strategi organisasi di masa depan dalam meningkatkan pertumbuhan bisnis.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.