Tip Pajak Bisnis Kecil – Korporasi, LLC, Kemitraan atau Kepemilikan?

Terkadang keputusan kecil — atau kurangnya keputusan — yang memiliki pengaruh terbesar pada bisnis Anda.

Pilih jenis struktur hukum apa yang Anda gunakan untuk mengoperasikan bisnis Anda. Banyak pemilik usaha kecil sangat bersemangat untuk memulai bisnis mereka sehingga mereka sedikit atau tidak memikirkan keputusan yang sangat penting ini. Haruskah Anda menggabungkan? Membentuk LLC? Kemitraan? Apakah Anda lebih baik tidak melakukan apa-apa dan menjalankan bisnis Anda sebagai kepemilikan perseorangan?

Sebelum Anda menerima saran dari orang pertama yang Anda tanyakan atau buku pertama yang Anda baca, pertimbangkan semua dampak hukum, pajak, keuangan, dan operasional pilihan Anda. Mari kita lihat pilihan Anda satu per satu.

Kepemilikan Tunggal

Ketika Anda membuka bisnis Anda tanpa mitra (pasangan biasanya tidak dihitung sebagai mitra untuk tujuan ini) dan tanpa mengajukan dokumen apa pun untuk memilih salah satu dari jenis bisnis lainnya, Anda secara otomatis menjadi kepemilikan perseorangan. Anda melakukan bisnis dengan pelanggan Anda secara langsung sebagai diri Anda sendiri, seorang individu. Ini berlaku bahkan jika Anda memiliki nama untuk bisnis Anda dan mengajukan dokumen “nama fiktif” atau “melakukan bisnis sebagai” dengan pemerintah negara bagian atau lokal Anda.

Untuk keperluan layanan persiapan pajak penghasilan, tidak ada formulir terpisah untuk diajukan untuk bisnis. Anda cukup melampirkan Jadwal C ke Formulir 1040 Anda. Jadwal C adalah tempat Anda meringkas pendapatan dan pengeluaran bisnis Anda. Anda membayar pajak atas keuntungan apa pun dengan tarif pajak individu reguler. Jika Anda mengalami kerugian, Anda biasanya dapat mengurangkan kerugian tersebut terhadap pendapatan Anda yang lain.

Selain pajak penghasilan, Anda harus membayar pajak wirausaha atas keuntungan bisnis Anda. Tarif pajak wiraswasta adalah 15,3% untuk keuntungan pertama sebesar $94.200 (untuk tahun 2006), dan 2,9% untuk jumlah berapa pun di atas $94.200. Pajak tersebut dirancang untuk menggantikan pajak jaminan sosial dan pengobatan yang Anda dan majikan Anda bayar saat Anda memiliki pekerjaan tetap. Karena Anda berdua adalah “majikan” dan “karyawan”, Anda membayar dua kali lebih banyak daripada jika Anda bekerja untuk orang lain.

Jebakan terbesar menjadi pemilik tunggal adalah tanggung jawab hukum Anda. Jika seseorang terluka, baik secara fisik, finansial, emosional, dll sebagai akibat dari aktivitas bisnis Anda, Anda dapat dituntut secara pribadi. Dalam lingkungan hukum saat ini di mana orang dituntut dengan mudah, ini adalah risiko yang tidak boleh dianggap enteng oleh pemilik bisnis yang serius. Meskipun asuransi mungkin menawarkan beberapa perlindungan, Anda tetap berisiko kehilangan aset pribadi Anda, dan/atau harus mengajukan kebangkrutan, karena tuntutan hukum.

Meskipun bentuk bisnis ini mungkin bagus untuk beberapa bisnis paruh waktu atau bisnis “sampingan”, sebagian besar pemilik bisnis kecil harus memilih opsi yang berbeda. Kursus Brevet Pajak Murah

Kemitraan

Ketika Anda memiliki bisnis bersama dengan satu atau lebih orang lain dan tidak memilih salah satu dari jenis bisnis lain, Anda secara otomatis bermitra. (Secara teknis, “kemitraan umum.”) Sementara kepemilikan perseorangan tidak termasuk dalam daftar struktur bisnis yang diinginkan untuk bisnis kecil, kemitraan bahkan lebih rendah lagi.

Seperti kepemilikan perseorangan, Anda dapat dituntut secara pribadi atas kerugian apa pun yang Anda sebabkan sebagai akibat dari aktivitas bisnis Anda. Lebih buruk lagi, Anda dapat dituntut atas kerugian yang disebabkan oleh pasangan Anda! Tidak hanya itu, jika mitra Anda menandatangani kontrak atau mengambil pinjaman atas nama bisnis, Anda secara otomatis terikat oleh ketentuan kontrak itu, apakah Anda setuju atau tidak. Ini adalah hal yang menakutkan, dan saya tidak pernah merekomendasikan struktur ini. Ini adalah contoh di mana “tidak melakukan apa-apa” bisa menjadi kesalahan besar.

Dari segi pajak penghasilan, kemitraan harus mengajukan Formulir 1065, Pengembalian Penghasilan Kemitraan AS, untuk melaporkan pendapatan dan pengeluarannya. Kemitraan itu sendiri tidak membayar pajak penghasilan. Sebaliknya, masing-masing mitra melaporkan bagiannya atas laba atau rugi dari bisnis pada pengembalian pajak pribadinya. Seperti halnya kepemilikan perseorangan, mitra aktif harus membayar pajak wirausaha sebesar 15,3% atas $94.200 pertamanya (untuk tahun 2006) dari pendapatan kemitraan, dan 2,9% untuk jumlah berapa pun di atasnya.

Ada jenis kemitraan yang berbeda, yang disebut Kemitraan Terbatas, yang membatasi tanggung jawab mitra “pasif” tertentu, yang disebut mitra terbatas. Ini digunakan terutama dalam sindikasi real estat dan berada di luar cakupan artikel ini.

Intinya tentang kemitraan: Jauhi mereka.

Perusahaan

Korporasi adalah badan hukum yang terpisah, atau “orang” hukum jika Anda mau, dibentuk dengan mengajukan dokumen tertentu kepada pemerintah negara bagian. Sebagian besar perusahaan besar yang Anda kenal adalah korporasi, dan biasanya memiliki kata “korporasi” atau “Inc.” dalam nama bisnis mereka. Korporasi memiliki beberapa keunggulan, termasuk kemampuan untuk mengumpulkan uang dengan menjual saham, dan fakta bahwa risiko masing-masing pemilik, atau pemegang saham, terbatas pada investasi mereka di perusahaan. Korporasi dapat memiliki satu pemilik, atau jutaan pemilik, atau nomor apa pun di antaranya.

Seperti disebutkan di atas, risiko Anda jika terjadi tuntutan hukum umumnya terbatas pada jumlah uang yang Anda investasikan di korporasi. Ada pengecualian penting untuk aturan umum ini, beberapa di antaranya perlu disebutkan. Pertama, jika Anda berada di salah satu profesi klasik, biasanya antara lain dokter, pengacara, akuntan, dan insinyur, Anda tidak dapat lepas dari tanggung jawab pribadi atas aktivitas profesional Anda. Dengan kata lain, jika Anda seorang dokter dan salah mengamputasi kaki pasien, Anda masih dapat dituntut secara pribadi. Di sisi lain, jika seorang pasien tersandung kursi di ruang tunggu Anda dan kakinya patah, perlindungan perusahaan yang normal akan berlaku.

Pengecualian kedua berkaitan dengan cara Anda menjalankan bisnis, dan cara Anda menampilkan diri ke dunia luar. Saat Anda membentuk dan menjalankan korporasi, Anda wajib memastikan semua orang yang berurusan dengan Anda tahu bahwa mereka berurusan dengan korporasi. Jadi, misalnya, Anda ingin memastikan bahwa Anda memasukkan nama lengkap perusahaan Anda di semua kop surat, kartu nama, iklan, dll. Anda tidak ingin ada orang yang mengatakan bahwa mereka mengira mereka berurusan dengan Anda sebagai individu dan tidak perusahaan Anda.

Pengecualian kewajiban lainnya berkaitan dengan pencatatan. Di sinilah banyak pemilik usaha kecil mendapat masalah. Korporasi harus memelihara pembukuan dan catatan terpisah dari pemiliknya. Juga, menurut definisi, sebuah perusahaan menerbitkan saham dan memiliki dewan direksi. Dewan direksi itu harus mengadakan rapat setidaknya sekali setahun, dan risalah formal harus disimpan. Setiap aktivitas penting korporasi, seperti mengambil pinjaman, biasanya memerlukan persetujuan dewan. Sekarang kenyataannya adalah bahwa dalam bisnis kecil Anda mungkin menjadi pemilik dan satu-satunya anggota dewan direksi. Tetapi Anda tetap harus mengikuti formalitas yang diwajibkan oleh negara bagian Anda, dan negara bagian tempat Anda bergabung (jika berbeda). Jika tidak, seorang pengacara yang baik mungkin berpendapat bahwa Anda harus dapat dituntut secara pribadi, dengan demikian ”

Untuk tujuan hukum negara, korporasi adalah korporasi. Tetapi untuk tujuan perpajakan, korporasi dapat berupa “korporasi C” biasa atau menerima status pajak khusus dengan menjadi “korporasi S”.

Perusahaan C

Kecuali sebuah korporasi memenuhi syarat dan memilih untuk menjadi korporasi S, maka secara otomatis diklasifikasikan sebagai korporasi C. Korporasi AC membayar pajak atas keuntungannya, dan mengajukan Formulir 1120 ke IRS. Setiap kelebihan laba kemudian didistribusikan kepada pemilik korporasi, atau pemegang saham. Distribusi keuntungan ini disebut dividen, dan pemegang saham harus membayar pajak penghasilan atas mereka. Inilah mengapa dikatakan bahwa korporasi C menghasilkan “pajak berganda”. Perhatikan bahwa keuntungan korporasi dikenakan pajak dua kali: Sekali di tingkat korporasi, dan sekali lagi ketika didistribusikan ke pemilik.

Karena pajak berganda ini, sebagian besar usaha kecil tidak terlayani dengan baik dengan menjadi korporasi C. Yang mengatakan, ada keadaan yang sangat terbatas di mana korporasi C dapat digunakan oleh pemilik usaha kecil untuk mendapatkan keuntungan pajak tertentu. Periksa dengan penasihat pajak Anda.

Perusahaan S

Subbab S dari Internal Revenue Code dibuat dan dikerjakan ulang oleh Kongres di akhir abad ke-20 untuk memungkinkan pemilik usaha kecil bergabung tanpa dikenai pajak berganda. Dengan demikian, “korporasi S” lahir, dan telah menjadi struktur pajak yang disukai untuk usaha kecil sejak saat itu (tetapi lihat bagian tentang LLC di bawah).

Dengan korporasi S, korporasi mengajukan Formulir 1120S ke IRS, tetapi korporasi tidak membayar pajak penghasilan (dengan beberapa pengecualian yang jarang terjadi). Sebaliknya, setiap pemilik membayar pajak atas bagiannya dari keuntungan korporasi, seperti halnya mitra dalam kemitraan. Perbedaannya di sini tentu saja, karena ini adalah korporasi di bawah hukum negara bagian, tidak ada masalah tanggung jawab hukum yang terkait dengan kemitraan. Dan karena korporasi tidak membayar pajak penghasilan, tidak ada pajak berganda seperti yang ada pada korporasi C. Akibatnya, itu memungkinkan perusahaan untuk dikenakan pajak seperti kemitraan.

Tidak seperti kemitraan, jika ditangani dengan benar, Anda tidak membayar pajak wirausaha atas keuntungan korporasi S. Sebagai gantinya, Anda dibayar dengan gaji, dan jaminan sosial, pengobatan, dan pajak gaji lainnya yang berlaku dibayar sesuai dengan itu. Setiap dividen yang melebihi gaji Anda tidak dikenakan pajak gaji atau wiraswasta. Jadi, jika Anda memiliki gaji rendah dan dividen tinggi, Anda menghemat 15,3% pajak atas bagian dividen. Tentu saja IRS mengetahui hal ini, dan mereka meminta Anda untuk membayar sendiri gaji yang “wajar”. Berapa gaji yang harus Anda bayar sendiri vs. pembagian dividen adalah topik yang banyak diperdebatkan antara pembayar pajak dan IRS, dan juga menawarkan banyak peluang untuk perencanaan pajak.

Tidak setiap korporasi memenuhi syarat untuk menjadi korporasi S, meskipun sebagian besar bisnis kecil memenuhi syarat. Ada batasan pada hal-hal seperti jumlah pemegang saham dan jenis entitas apa yang dapat menjadi pemegang saham. Tujuan dasar dari aturan tersebut adalah untuk mencegah perusahaan besar yang diperdagangkan secara publik dari kualifikasi, dan untuk mencegah berbagai skema penghindaran pajak menggunakan perwalian dan entitas asing.

Korporasi harus memilih status S selambat-lambatnya pada tanggal 15 bulan ketiga tahun di mana ia ingin diperlakukan sebagai korporasi S. Misalnya, untuk bisnis tahun kalender, korporasi harus melakukan pemilihan paling lambat 15 Maret 2008 agar diperlakukan sebagai korporasi S untuk tahun 2008. Anda melakukan pemilihan dengan mengajukan Formulir 2553, yang harus disetujui oleh IRS agar agar efektif.

Secara keseluruhan, korporasi S adalah struktur yang sangat baik untuk sebagian besar bisnis kecil.

 

Leave a Comment