Ferrari Luncurkan All-New LMH Racer Untuk Musim 2023

Kelas Hypercar baru di World Endurance Championship (WEC) secara resmi dimulai pada tahun 2021, tetapi 2023 adalah saat Ferrari akan melakukan terobosan pertamanya di kelas tersebut setelah berbulan-bulan R&D. Ini juga pertama kalinya Ferrari berkompetisi di tingkat pabrik di kelas ketahanan dalam setengah abad. Untuk membuatnya resmi, Ferrari baru-baru ini mengungkapkan pembalap LMH (Le Mans Hypercar) ke dunia dengan merilis gambar tampilan pertama. Padahal, fotonya remang-remang sehingga sulit untuk memilih detail yang bagus. Kami cukup yakin itu berdasarkan desain. Ketika Anda adalah pabrikan yang telah berlomba selama hampir 100 tahun, Anda belajar kapan harus menyimpan detail penting di dekat rompi.

Mobil LMH saat ini memakai warna camo hitam dan putih wajib yang tidak diragukan lagi berfungsi untuk mengaburkan trik aerodinamis Ferrari yang mungkin telah digunakan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif. Terlepas dari livery tersebut, tim cukup yakin bahwa identitas mobil tidak akan salah lagi selama program pengujiannya, untuk informasi otomotif lainnya Anda dapat mengunjungi https://otodomain.com.

“Ini adalah momen yang sangat menarik, ditunggu-tunggu baik oleh orang-orang yang mengerjakan proyek ini maupun penggemar Ferrari,” kata Antonello Coletta, Head of Ferrari Attività Sportive GT. “Mampu menyentuh hasil kerja, perencanaan, dan simulasi selama berbulan-bulan memberi kami energi dan motivasi baru. Kami bangga dengan apa yang telah kami capai, dan meskipun topeng LMH selama pengujian menyembunyikan volume dan gaya mobil, saya pikir itu tidak dapat disangkal dikenali sebagai Ferrari.”

Fiorano

Tak lama setelah pengungkapan, Ferrari membawa mobil balap barunya ke sirkuit Fiorano yang terkenal untuk mengubahnya menjadi lap penggeledahan pertamanya dengan juara WEC dua kali Alessandro Pier Guidi di belakang kemudi dan CEO Ferrari Benedetto Vigna melihat.

“Setelah berbulan-bulan di simulator, akhirnya saya memiliki kesempatan untuk mengendarai mobil asli, dan itu sangat menyenangkan”, kata Pier Guidi. “Kami baru memulai, dan banyak pekerjaan di depan kami, tetapi rasanya sangat positif.”

Ferrari akan membutuhkan lebih dari sekadar getaran positif ketika membawa mobilnya ke grid tahun depan. Balap Toyota, Alpine, Peugeot, dan Glickenhaus akan memiliki dua tahun pengalaman kelas sebelumnya atas Ferrari dengan Toyota dan Alpine mendapatkan kejuaraan pada tahun 2021 dan 2022 masing-masing. Belum lagi Cadillac akan bergabung dengan grid juga.

Leave a Comment