Tue. Aug 9th, 2022

Pada hari Jumat tanggal 24 Juni, Mahkamah Agung membatalkan Roe vs Wade – putusan berusia 50 tahun yang menetapkan hak konstitusional untuk aborsi.

Dipaksa untuk bersaing dengan dunia pasca-Roe, perusahaan besar Apple, Google, dan Meta telah menawarkan berbagai manfaat kepada karyawan mereka, termasuk perjalanan ke luar negara bagian dan perawatan medis dan kemungkinan untuk pindah dari negara bagian yang terkena dampak.

Namun, dengan perusahaan seperti Meta yang dituduh membungkam percakapan tentang masalah ini, banyak yang percaya bahwa perusahaan teknologi tidak bertindak cukup jauh untuk mengatasi kekhawatiran pekerja mereka.

Roe vs Wade Telah Dibalik

Jumat lalu, Mahkamah Agung berhasil membatalkan hak aborsi legal yang ditetapkan oleh kasus 1973, Roe vs Wade. Dalam putusan 6-3, pengadilan membalikkan kemajuan selama 50 tahun dengan mengklaim bahwa, sejak saat itu, ‘konstitusi tidak memberikan hak untuk aborsi’.

Sementara keputusan Mahkamah Agung tidak memberlakukan larangan menyeluruh terhadap aborsi, sekitar setengah dari negara bagian AS telah melarang praktik tersebut atau mengindikasikan bahwa mereka akan segera melarangnya.

Akibatnya, di negara bagian seperti Louisiana, Arizona, dan Missouri, jutaan wanita sekarang akan menghadapi hambatan hukum ketika mencoba untuk mengakhiri kehamilan.

Saat bangsa ini bergulat dengan kenyataan baru ini, banyak yang mengharapkan teknologi besar untuk mengambil sikap. Begini tanggapan para pemain utama sejauh ini:

Bagaimana Tanggapan Perusahaan Teknologi?

apel

Sementara Tim Cook, CEO Apple, belum secara resmi mengomentari pembatalan tersebut, Apple telah merilis pernyataan yang menunjukkan dukungannya terhadap karyawan dan hak mereka untuk membuat keputusan mengenai tubuh mereka sendiri.

“Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, kami mendukung hak karyawan kami untuk membuat keputusan sendiri mengenai kesehatan reproduksi mereka”. – Pernyataan perusahaan dari Apple

Jika pekerja Apple terkena undang-undang tersebut, mereka juga dapat menggunakan tunjangan perusahaan mereka untuk bepergian ke luar negara bagian dan menerima perawatan medis.

Google

Mengambil sikap yang mirip dengan Apple, Google Alphabet juga menjelaskan bahwa manfaat dan rencana asuransi kesehatannya dapat mencakup prosedur medis di luar negara bagian untuk karyawan yang tinggal di negara bagian terbatas.

Karyawan Google juga dapat mengajukan relokasi tanpa alasan, dengan tim yang bertanggung jawab atas proses relokasi dibuat sepenuhnya “sadar akan situasinya” saat menilai permintaan.

Lebih lanjut untuk tunjangan karyawan yang ada ini, juru bicara Google Nicolas Lopez menegaskan bahwa tidak ada perubahan baru yang dibuat sehubungan dengan pencabutan tersebut.

Meta

Sejalan dengan perusahaan teknologi besar lainnya, perusahaan induk Facebook Meta juga mengatakan akan menanggung biaya perjalanan dan medis bagi karyawan yang mencari perawatan aborsi di luar negara bagian mereka.

“(Putusan itu) mengancam untuk membatalkan kemajuan yang telah dibuat perempuan di tempat kerja dan melucuti kekuatan ekonomi perempuan… Itu akan membuat perempuan lebih sulit untuk mencapai impian mereka.” – Meta COO Sheryl Sandberg

Namun, terlepas dari komitmen mereka untuk menutupi biaya perawatan darurat, Meta baru-baru ini mendarat di air panas karena mencoba membungkam percakapan seputar perdebatan.

Menurut memo tanggal 12 Mei, dipublikasikan oleh New York Times, karyawan Meta tidak disarankan untuk mendiskusikan keputusan Mahkamah Agung, dengan posting dan komentar mengenai aborsi bahkan dilarang di platform komunikasi internalnya.

“Di platform Workplace internal kami, moderator dengan cepat menghapus postingan atau komentar yang menyebutkan aborsi.” – Ambroos Vaes, seorang insinyur perangkat lunak Meta

Manajer perusahaan menjelaskan bahwa kebijakan ‘komunikasi yang saling menghormati’ menempatkan ‘ pagar pembatas yang kuat di sekitar percakapan sosial, politik, dan sensitif’. Tidak mengherankan, karyawan tidak mengambil kebijakan dengan baik, dengan banyak yang mengungkapkan kesedihan atas keheningan yang dipaksakan.

Youtube

Susan Wojcicji, CEO YouTube, secara terbuka menyatakan penghinaannya atas putusan baru-baru ini.

Namun, perusahaan streaming video tersebut belum mengumumkan kebijakan baru yang bertujuan untuk melindungi hak kesehatan karyawannya.

Tesla

Tidak seperti Wojcicki, Elon Musk, CEO Tesla, tetap bungkam sejak kasus itu dibatalkan. Namun, taipan yang biasanya blak-blakan itu, baru-baru ini mengaku memilih Partai Republik dalam pemilihan terbaru, mungkin menjelaskan kebisuannya baru-baru ini.

Meskipun Musk menjaga sikap pribadinya tentang masalah ini secara pribadi, Tesla merilis laporan pada bulan Mei yang menjelaskan bahwa perusahaan akan menanggung biaya perjalanan dan penginapan bagi pekerja yang terpaksa mencari perawatan medis di luar negara bagian, untuk informasi lebih lengkapnya di trestleontenth.com.

Apakah Teknologi Besar Sudah Cukup Jauh?

Saat AS bergulat dengan penggulingan Roe vs Wade, semakin banyak tekanan ditempatkan pada perusahaan teknologi untuk melindungi hak kesehatan pekerja mereka.

Sebagian besar pekerja sudah melarikan diri dari perusahaan yang tidak menyediakan kondisi kerja yang fleksibel, jadi jika perusahaan tidak menanggapi pencabutan dengan benar, mereka menghadapi risiko yang sangat nyata kehilangan bakat terbaik mereka.

Namun, dengan perusahaan juga diharuskan untuk mematuhi perintah yang sah di negara bagian di mana aborsi dilarang, melindungi hak karyawan mereka dan menghindari hambatan hukum terbukti menjadi jalur yang sulit untuk dilalui.

Leave a Reply

Your email address will not be published.